Monday, 18 June 2012

My First Echocardiography

Sejak beberapa tahun terakhir ini, saya sering banget ngerasain denyut jantung yang tidak normal, dan kelihatannya makin parah aja sejak beberapa bulan terakhir.

Kalau jalan di mall agak cepet dikit langsung deg deg deg deg...ngos ngos ngos...
Kalau naik tangga, cuma 1 lantai doank langsung deg deg deg...ngos ngos ngos...
Apalagi kalau lift kantor yang cuma satu-satunya itu mati dan saya harus naik by kaki, hosh hosh hosh...
udah kaya nenek-nenek umur 70 tahun (mungkin kalo nenek sehat malah lebih kuat dari saya kali yaa)
Kalau hampir telat, hehee.. maklum suka berangkat last minute jadi jalan cepet tuh salah 1 kewajiban, langsung deh megap-megap kayak ikan diangkat dari air :(
Waktu tidur juga sering banget denyut berdetak gak normal sebanyak 2-3 kali detak

Waktu browsing tentang denyut jantung yang aneh-aneh gitu, banyak artikel yang mengulas tentang penyakit jantung ini itu, serem gak sih bacanya ?!
Apalagi karena riwayat kebanyakan keluarga saya yang meninggal karena penyakit jantung, I may be the carrier....

Akhirnya setelah tertunda berminggu-minggu, dan dipaksa sama suami buat check up, berangkat juga lah kami ke Prodia. Kenapa harus dipaksa dan ditunda ?? Karena saya takut DISUNTIK !!!
Ternyata setelah konsultasi sama dokter Prodia, dia rekomendasi untuk check tiroid, ( yang notabene harus disuntik! ). Padahal saya pengennya cek treadmill, tapi dia ga mau kasi rekomendasinya dan nyuruh cek ke dokter spesialis.

Oke...akhirnya kita pun berangkat ke RS Jantung Harapan Kita. Pertama masuk, udah agak gak sreg sama nih rumah sakit yang kesannya jadul & suram. Dan CS-nya terkesan rada cuek meskipun dia mau jawab semua pertanyaan. Tapi akhirnya kita batal konsultasi di sana karena dokter praktek Sabtu cuma sampe jam 11, dan waktu itu udah jam 12an.
Setelah musyawarah mencapai mufakat sama si suami, akhirnya kita putusinlah ke RS terdekat dari rumah, di Royal Taruma aja heheee...
Pertama kita telpon dulu ada gak dokter spesialis jantung jam segitu, ternyata ada sampe jam 2an, lalu capcus lah kita.

Tampang dokternya mengingatkan saya pada salah seorang temen KMK semasa kuliah huehehee...terus nama susternya juga mirip, Rika.
Daaaannn dimulailah cek ini itu yang mengharuskan saya dalam kondisi half naked, what the...
Mulai dengan cek denyut jantung yang katanya temponya di atas batas normal alias terlalu cepat, lalu dilanjutkan dengan USG jantung. Dari situ terdeteksi bahwa klep jantung saya kepanjangan karena rongga dalam yang terlalu sempit.
Jadi kata dokter, kalau saya bergerak cepat, stress, cemas, atau olahraga berlebih, tabrakan antara bagian klep yang kepanjangan itu bisa sangat mengganggu dan mungkin ada aliran darah yang gagal lewat. Tapi so far, Puji Tuhan, kata dia sih oke2 saja asalkan saya gak beraktivitas berlebihan.

OR yang dilarang : lari & jogging >> jadi treadmill itu sebenarnya dilarang, untung tadi ga dikasi ijin treadmill sama dokter Prodia hihihiii...
OR yang disarankan : latihan isometrik & renang santai.

Saran : OR teratur untuk terapi melonggarkan rongga jantung, latihan isometrik, pola makan seimbang, kurangi minum kopi, & kurangi stress (cemas).


Hasil USG yang kaga kebaca manusia awam ?_?
Ini nih...yang katanya kepanjangan :P

Demikian sekilas info.
Sesuatu dalam tubuh saya memang tidak benar, tapi saya masih bisa melanjutkan hidup dengan tenang. Thanks GOD.
Setiap orang diberi kekurangan agar bisa mensyukuri kelebihan yang diberikan.

GBU :)

1 comments:

Zhu Zulfa said...

wah mbk,qt punya pnyakit sma,trus msh sering deg2an ga mbk?